Saudariku, Berjilbablah Sesuai Ajaran Nabimu

download-39

Bismillaahir Rahmaanir Rahiim

Islam datang untuk menyempurnakan segalanya di muka bumi ini. Memperbaiki yang belum baik melengkapi yang belum lengkap, dan menyempurnkan segala sesuatu yang belum disempurnakan oleh risalah dan ajaran-ajaran sebelumnya. Ajaran dan risalah para nabi dan rasul sebelum Muhammad ditujukan hanya untuk kaumnya masing-masing, seperti nabi Musa dengan risalahnya hanya untuk bani Israil demikian pula dengan nabi Isa hanya untuk kaumnya saja. Dan setelah datang Islam yang dibawa oleh nabi Muhammad maka selesailah berlakunya risalah nabi Isa karena semua masalah dan segala urusan sudah tercakup dalam dan oleh ajaran Muhammad.

Baca juga, artikel ini

Asmadi Tsaqib

Islam adalah ajaran yang sangat sempurna, sampai-sampai cara berpakaianpun dibimbing oleh Allah Dzat yang paling mengetahui apa yang terbaik bagi diri kita. Bisa jadi sesuatu yang kita sukai, baik itu berupa model pakaian atau perhiasan pada hakikatnya justeru jelek menurut Allah. Allah berfirman, “Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal itu adalah baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal sebenarnya itu buruk bagimu, Allahlah yang Maha mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al Baqoroh: 216).

Oleh karenanya marilah kita ikuti bimbingan-Nya dalam segala perkara termasuk mengenai cara berpakaian.

Lihat pos aslinya 428 kata lagi

Gerahamku Yang Ditambal Kumat lagi

dentist-428649__180
Pixabay.com

Kemarin sore, tepatnya jam 15.30 wita gigi gerahamku yang sebelah kanan atas kumat lagi. Dulu, kurang lebih 8 bulan yang lalu saya ke dokter untuk memeriksakan, dan pada waktu itu berniat untuk mencabutnya, karena sudah sangat menyiksa sekali yah. Pada saat itu, dokter  bilang gigi saya masih cukup kuat untuk mengunyah karena memang belum sampe goyang. Hanya masalahnya ada lobang kecil namun cukup dalam katanya.Karena itu, dokter bilang ditambal saja agar gigi saya masih bisa dipake mengunyah. Memang benar, seandainya gigi gerahamku yang satu itu dicabut saya sudah nggak bisa ngunyah makanan dengan sempurna lagi. Saat itu, saya agak bingung juga memutuskan ditambal atau dicabut.

Akhirnya, saya coba bilang sama dokter, bagaimana ya dok, kalau ditambal apa nanti nggak kumat lagi karena infeksi misalnya. Dokter bilang waktu itu, oh nggak pak, kan tambalannya yang bagus pake semen gigi yang berkualitas. Tapi hati saya kok nggak yakin yah dengan saran dokter.

Soalnya dulu, sewktu di SMA, waktu itu tahun 1976 saya pernah  ditambal gigi geraham saya yang sebelah kanan bawah, dan hanya bertahan beberapa tahun saja terus jebol. Baiklah kita lanjutkan cerita ini kembali, akhirnya setelah berpikir-pikir tentang apa yang dikatakan dokter tadi, yaitu agar gigi saya ditambal saja, saya setuju. Karena pada waktu itu bukan hanya sakit yang saya rasakan, tetapi juga muka saya bagian sebelah kanan sudah mulai gemuk eh bengkak. Lagi pula kalau gerahamku dicabut pastilah tidak ada lagi untuk mengunyah.

Tapi kata dokter waktu itu, tambalnya nggak bisa sekarang ya pak, karena masih sakit dan juga bengkaknya perlu disembuhkan dulu. Singkat cerita setelah doktder memberikan resep sayapun segera pulang ke rumah sembari ke apotik untuk membeli obat. Kurang lebih 3 hari kemudian rasa sakitnya sudah sembuh, namun bengkaknya masih nampak pada wajah saya sebelah kanan, sehingga membuat pemandangan yang asimetris juga pada wajahku pada saat itu.

Dengan penuh harap semoga kali ini gigiku benar-benar bisa ditambal oleh dokter dan saya bisa kembali beraktivitas dengan nyaman. Tapi apa yang terjadi, ternyata saya harus kembali minum obat untuk menyembuhkan bengkaknya. Ini berarti kali yang kedua saya pulang ke rumah tanpa hasil seperti yang saya harapkan tadi, yaitu gigi saya ditambal. Di sisi lain dompet kumalku terus memuntahkan isinya keluar, hehe…, dan itu memang sudah seharusnya begitu, gumamku dalam hati, dan tidak perlu harus menyakahkan siapa-siapa. Dan saya percaya, memang itulah prosedur kerja seorang dokter. Hanya mungkin saya pikir, kita perlu sedikit bersabar untuk bolak-balik ke dokter meski dengan kondisi yang cukup prihatin. Soal biaya tentu seberapapun kita harus ikhlas dan merelakannya, karena yang penting adalah kesehatan kita bisa pulih kembali.

Akhirnya, setelah minum obat selama kurang lebih 3 hari bengkaknya pun sembuh, dan saya segera kembali lagi ke dokter agar gigi saya bisa segera ditambal. Dalam hati, saya berdoa semoga tidak terjadi suatu kesalahan atau malpraktek pada proses penambalan gigi saya. Dan alhamdulillah, memang benar proses penambalan berjalan lancar. Selesai penambalan dokter hanya menyarankan agar saya tidak dulu mengunyah makanan keras karena kondisi tambalan belum sepenuhnya kuat.

Setelah berlalu 7 bulan saya merasakan adanya keanehan pada gigi saya yang ditambal. Yaitu seperti ada rasa ngilu ketika kena makanan yang keras. Ternyata memang benar, tambalannya udah jebol. Hanya yang dirasakan pada waktu itu adalah rasa ngilu dan tidak ada rasa sakit yang serius. Tapi bagaimanapun keadaan seperti itu cukup mengganggu bagi saya.

Setelah menimbang-nimbang, akhirnya saya putuskan untuk kembali ke dokter tadi, dengan niat agar gigi saya dicabut saja, dan segera ke dokter untuk minta dicabut. Dokterpun menyetujuinya dan proses pencabutan segera dilakukan. Tapi apa yang terjadi, sekali lagi terjadi kesalahan pada proses pencabutan itu, dimana gigi saya yang seharusnya dicabut tidak dicabut, yang dicabut adalah gigi saya yang masih kuat dan sehat dan tidak berlobang. Tapi karena pada waktu itu saya tidak mengetahui gigi mana yang dicabut, karena tidak bisa melihat dan hanya merasakan ada gigi yang tercabut, maka tentu saya tidak mengajukan protes atau mempersoalkannya.

Anehnya lagi, gigi saya yang seharusnya dicabut itu dalam beberapa bulan lamannya bisa pulih kembali fungsinya untuk mengunyah makanan yang agak keras sekalipun. Cukup lama juga dia bertahan, hingga akhirnya iapun harus kembali bermasalah dan minta agar segera dicabut. Untuk pencabutan yang ini saya berniat untuk pergi ke dokter yang lain saja, bukan berarti saya berprasangka buruk pada dokter yang pertama, sama sekali tidaklah…Itu hanyalah ikhtiar saya, semoga berjalan lancar dan gigi saya bisa berfungsi kembali dengan baik, aamiin.

Mohon doa dari sahabat semua.

SPARK OF CONTENT :

Talk about tooth pain sometimes is annoying, especially if we want to pull the tooth was wrong revoked by the doctor. At that time I did not realize that the
deprived of even healthy teeth next to them. I realized after a few days treatment and appears to have started to recover and then I touch turns teeth would be revoked was still there. Finally I went to the doctor again and I protest, why my teeth are still healthy revoked while the pain is not revoked? The doctor said that it was also his teeth hurt and hollow. I say, then what should be stripped of my teeth that have already started hurting again because it hollow? The doctor said, I’ll give you medicine and you should be diligent brush your teeth every time after eating and when going to bed. And alhamdulillah as I follow the doctor’s advice my teeth no longer hurt and healthy until now.

Translate this !

inggris Espanol French Italian

Bersafar Atau Bepergian Dan Etikanya

imageedit_28_3106255020
pixabay.com

Bismillaahir Rahmaanir Rahiim

Setiap orang pasti membutuhkan sesuatu yang baru yang hanya ada di luar dirinya. Ia membutuhkan pengetahuan, wawasan, ilmu dan suasana yang baru. Memang kebutuhan akan wawasan, pengetahuan dan juga ilmu bisa kita dapatkan dalam rumah bahkan dalam kamar tidur kita, karena semua itu bisa kita akses melalui berbagai media elektronik dan internet yang ada dalam rumah kita, tetapi sebagai manusia kita tidak akan pernah puas dengan cara pemenuhan kebutuhan seperti itu. Kita pasti ingin mengalami dan marasakan sesuatu itu langsung di lapangan. Khusus yang berkaitan dengan kebutuhan akan suasana, maka untuk memenuhinya, mau atau tidak mau kita harus keluar meninggalkan rumah.

Kita butuh rekreasi untuk merefresh jiwa dan raga kita, misalnya pada suasana pergantian tahun yang di situ ada waktu luang yang cukup panjang (long weekend). Misalnya ada hari libur nasional di mana sangat bermanfaat sekali bagi para pegawai pemerintah maupun swasta untuk memulihkan kembali kondisi fisik maupun mentalnya setelah sekian lama dijejali dengan tugas dan pekerjaanya.

Tetapi tentu saja, yang dimaksud dengan safar atau bepergian di sini tidak hanya untuk rekreasi akan tetapi menyangkut juga bepergian yang berkaitan dengan ibadah yang khusus, seperti haji dan umrah dan lain-lain yang memerlukan perjalanan panjang.

Semua ini adalah hal yang wajar kita lakukan bersama anggota keluarga pergi ke suatu tempat atau obyek wisata tertentu. Tetapi sebagai orang yang beriman kepada Allah dan Rasulullah, kita perlu mengetahui apa dan bagaimana seharusnya safar atau bepergian yang sesuai dengan tuntunan Al Qur’an dan Sunnah.

Saudara, sebenarnya saya masih sangat awam tentang hukum agama, dan saya masih terus belajar, termasuk mengenai aturan atau etika dalam bebergian. Namun demikian, saya coba membuka dan membaca buku dan literatur terkait dan juga tentunya melalui googling, akhirnya saya mendapatkan yang saya butuhkan.  Dan pada postingan kali ini saya akan coba berbagi dengan anda tentang hal dimaksud. Mudah-mudahan Allah Subhanahu wata’ala  meridhoinya, aamiin.

Saudara, ada sebuah ungkapan yang mengatakan, bahwa hidup ini bagaikan roda yang terus berputar, ada yang datang dan ada pula yang pergi, ada suka dan ada pula duka. Semua itu bukanlah sesuatu peristiwa atau kejadian yang terjadi secara kebetulan, akan tetapi merupakan ketetapan Allah Subhanahu wata’ala yang berlaku di alam semesta. Dunia adalah tempat persinggahan sementara kita dalam perjalanan menuju akhirat. Oleh karena itu, sudah seharusnya kita mempersiapkan bekal untuk perjalanan panjang tersebut. Dalam Al Qur’an Allah berfirman :

“Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa. Dan bertakwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal.” (QS. Al-Baqarah:197)

Saudara, dalam surat lain Allah Subhanahu wata’ala juga berfirman;

“Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”.( QS. Al-Jumu’ah: 10).

Sesuai dengan pokok bahasan atau judul postingan di atas, pada kesempatan kali ini saya akan menjelaskan  beberapa etika atau adab bepergian sesuai tuntunan Al Qur’an dan Sunnah;

1. Berpamitan kepada keluarga dan kerabat.

Ketika  hendak bepergian, dianjurkan untuk berpamitan kepada keluarga, kerabat dan kawan-kawan. Sebab Allah menjadikan berkah di dalam doa mereka. Inilah sunnah yang banyak dilupakan oleh kaum muslimin pada hari ini, yaitu melepas kepergian dengan doa yang telah diajarkan oleh Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam,

أَسْتَوْدِعُ اللهَ دِيْنَكَ وَ اَمَانَتَكَ وَ خَوَاتِيْمَ عَمَلِكَ

“Aku titipkan kepada Allah agamamu, amanahmu dan penuntup amalmu”.[HR. Abu Dawud (2600). Hadits ini di-shohih-kan oleh Syaikh Al-Albaniy dalam Ash-Shohihah (no. 14)]

Al-Imam Ath-Thibiy –rahimahullah– berkata, “Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- menjadikan agama dan amanah seseorang sebagai titipan, karena di dalam safar seseorang akan tertimpa rasa berat, dan takut sehingga hal itu menjadi sebab tersepelekannya sebagian perkara-perkara agama. Lantaran itu, Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- mendoakan kebaikan bagi orang yang safar berupa bantuan dan taufiq. 

Seseorang dalam safarnya tersebut tak akan lepas dari kegiatan yang ia perlukan di dalamnya berupa mengambil dan memberi sesuatu, bergaul dengan manusia. Karena itulah, Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- mendoakannya agar dipelihara sifat amanahnya, dan dijauhkan dari sifat khianat.

Kemudian, jika ia kembali kepada keluarganya, maka akhir urusannya aman dari sesuatu yang membuatnya buruk dalam perkara agama dan dunianya”. [Lihat Tuhfah Al-Ahwadzi Syarh Sunan At-Tirmidziy (8/338)]

Inilah hikmahnya seseorang saling mendoakan saat seseorang bepergian. Selain itu, berpamitan juga memiliki manfaat lain, yaitu ia merupakan kesempatan untuk memberi wasiat, pesan, dan lainnya. Sebab banyak orang yang pergi, dan tak diketahui lagi rimbanya sehingga putuslah hubungan silaturahim, atau lainnya

2. Hendaklah bepergian secara berjamaah

Islam menyerukan kepada pemeluknya untuk senantiasa bersatu dan berjama’ah, bukan berpecah belah. Begitu pula ketika bersafar dianjurkan untuk berjama’ah dan berombongan. Oleh karena itu, jika seseorang ingin melakukan suatu perjalanan, maka hendaklah ia mencari teman-teman dalam perjalanan dan jangan ia pergi seorang diri. Sebab dalam perjalanan banyak ditemukan kesusahan, bahaya, dan penderitaan.

AlKhoththobiy –rahimahullah– berkata, “Orang yang bepergian sendiri, andaikan ia meninggal, maka tidak ada yang memandikannya dan menguburkannya serta mengurus segala sesuatunya. Juga tidak ada orang yang bisa menerima wasiatnya untuk mengurus harta bendanya dan membawanya kepada keluarganya serta tidak ada yang memberi kabar kepada keluarganya. Tidak ada orang yang membantu membawa perbekalannya selama perjalanannya. Sedangkan jika ia pergi bertiga atau berombongan, maka mereka bisa saling membantu, bahu-membahu, berbagi tugas, bergiliran jaga, melaksanankan shalat secara berjama’ah dan memperoleh bagian dari berjama’ah.”[Lihat ‘Aunul Ma’bud (7/125) cet.Daar Ihya’ At-Turats Al-Arabiyyah.]

Lantaran itu, Rasulullah –Shallallahu ‘alaihi wa sallam– melarang seseorang untuk bepergian sendiri  dalam sabdanya,

لَوْ يَعْلَمُ اْلنَّّاسُ مَا فِيْ اْلوَحْدَةِ مَا أَعْلَمُ مَا سَارَ رَاكِبٌ بِلَيْلٍ وَحْدَهُ                                                   

 Andaikata manusia mengetahui apa (bahaya) kesendirian sebagaimana yang kuketahui, niscaya tidak ada seorang pengendara pun yang akan berjalan di malam hari dalam keadaan seorang diri. ” [HR. Al-Bukhoriy (no. 2998). ]

Larangan dalam hadits ini mencakup pengendara maupun pejalan kaki. Penyebutan pengendara dalam hadits ini disebabkan karena kebanyakan orang yang bepergian itu memakai kendaraan. Larangan ini pula berlaku pada waktu malam maupun siang hari. Sebab disebutkan dalam hadits ini pada waktu malam, karena malam hari lebih rawan kejahatan dan lebih besar resikonya.

3. Hendaklah ada salah seorang sebagai ketua rombongan

Tatkala melakukan safar secara berombongan maka ia memiliki keterikatan diantara banyak orang. Oleh karenanya, dianjurkan bagi orang yang bepergian secara berombongan dan yang berjumlah tiga atau lebih, agar menunjuk salah seorang dari mereka sebagai ketua rombongan. Tugasnya ialah memimpin dan mengurus segala sesuatu untuk kepentingan mereka bersama. Keputusannya harus dipatuhi oleh seluruh anggota rombongan dengan syarat tidak memerintahkan berbuat maksiat kepada Allah.

Hal ini berdasarkan sabda Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- ,

إِذَا خَرَجَ ثَلاَثَةٌ فِيْ سَفَرٍفَلْيُؤَمِّرُوْا أَحَدَهُمْ

Apabila ada tiga orang yang keluar dalam sebuah perjalanan, maka hendaklah mereka menunjuk salah satu dari mereka menjadi amir(ketua rombongan).”[HR. Abu Dawud (2608). Hadits ini di-hasan-kan oleh Syaikh Al-Albaniy dalam Ash-shohihah (no. 1322)]

4. Larangan bepergian tanpa ada mahram bagi wanita.

Di dalam syariat Islam, seorang wanita tidak boleh bersafar tanpa disertai oleh mahramnya. Sebab hal itu akan menimbulkan fitnah (malapetaka) bagi dirinya dan para lelaki yang ada disekelilingnya. Oleh karenanya, Rasulullah –Shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda,

لاَيَحِلُّ لاِمْرَأَةٍ تُؤْمِنُ بِاللهِ وَاْليَوْمِ اْلآخِرِ أَنْ تُسَافِرَ مَسِيْرَةً يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ لَيْسَ مَعَهَا حُرْمَةٌ

“Tidak halal bagi seorang wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhir untuk bepergian sepanjang sehari semalam tanpa ditemani mahram.“ [HR. Al-Bukhari(1088)]

Bahkan Ibnu Abbas –radhiyallahu anhu– pernah mendengar Nabi –Shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda,

لاَ يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِاِمْرَأَةٍ وَلاَ تُسَافِرَنَّ اِمْرَأَةٌ إِلاََّ وَمَعَهَا مَحْرَمٌ. فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ يَا رَسُوْلَ اللهِ اُكْتُتِبْتُ فِيْ غَزْوَةِ كَذَا وَكَذَا وَخَرَجَتِ امْ رَأَتِيْ حَاجَةً قَالَ اِذْهَبْ فَحُجَّ مَعَ امْرَأَتِكَ

“Jangan sekali-kali seorang lelaki berada di tempat yang sepi dengan seorang wanita, dan jangan sekali-kali seorang wanita safar (bepergian jauh), kecuali bersama mahramnya.”

Kemudian ada seorang lelaki berdiri seraya berkata, “Ya Rasulullah, aku sudah mendapat tugas dalam perang begini dan begini,sementara istriku pergi haji. Beliau lantas bersabda,”Berangkatlah pergi haji berrsama istrimu!!”. [HR.Al-Bukhari (3006)]

Hadits diatas adalah dalil yang paling tegas menunjukkan haramnya seorang wanita bersafar tanpa ada mahram yang meyertainya. Sebab Nabi –Shallallahu ‘alaihi wa sallam– lebih mendahulukan sahabatnya untuk menemani istrinya pergi berhaji daripada ikut berperang. Wallahu a’lam.

Semoga tulisan ini bermanfaat, aamiin.

SPARK OF CONTENT:

Appropriate guidance or according to the Qur’an and Sunnah there are some ethics in traveling, among them: 1. Inform the family and relatives before leaving. 2. Let go congregation, 3. Let someone as a head of the group, 4. Prohibition traveling without a mahram (some one who can not be maried) for women. “Never a man to be in a quiet place with a woman, and never a woman Safar (traveling distance), except along with her mahram.” In Islamic law, a woman should not traveling without being accompanied by a mahram. Because it will cause fitnah (catastrophe) for herself and the men around her.

My Honda Supra X 125 Stolen Last Night

imageedit_8_8874795950
pixabay.com

Tidak ada yang bisa mendeteksi apa yang akan terjadi pada diri kita ke depan. Tapi apapun yang telah terjadi pada diri saya atau pada siapapun, itu adalah sebuah ketetapan yang telah Allah tetapkan dan yang pasti terjadi, tidak bisa dimundurkan dan juga tidak bisa dimajukan waktunya. Tadi malam, hari Selasa 19 Januari 2016 sekitar pukul 03.30 wita honda kesayangan saya Supra X 125 dicuri, sedih juga rasanya. Ikhtiar untuk mengamankan segalanya sudah dilakukan, namun Tuhan berkehendak dan telah menentukan lain. Setelah shalat isya tadi malam saya biasa nonton beberapa acara di televisi kurang lebih satu jam. Lalu dilanjutkan dengan membaca beberapa halaman dari buku-buku literatur yang ada kurang lebih satu jam juga.

Sebelum berlanjut ke laptop saya terlebih dahulu mengunci pintu pagar dan juga pintu rumah. yang pada saat itu waktu menunjukkan pukul 23.30 wita.

Sedikit melebar dari fokus, bahwa lingkungan tempat tinggal kami terhitung aman dan bahkan sangat aman bila dibandingkan dengan lingkungan-lingkungan lain di wilayah kelurahan kami. Saking amannya, bahkan barang-barang milik kami seperti sandal dan sepatu, yang biasa kalau sepulang dari bepergian selalu di simpan begitu saja di emperan rumah tanpa ada yang hilang. Demikian juga jemuran yang seringkali kami tidak angkat berada di tempat jemuran sampai larut malam bahkan sampai pagi. Kami terlena, ternyata diam-diam mereka mengetahui keadaan tersebut, tapi yang diincar bukanlah barang-barang itu melainkan “Si biru-putih” motor honda kesayangan saya.

Kembali ke fokus pembicaraan semula, yaitu setelah mengunci semua pintu-pintu, saya lalu menuju ke laptop kesayangan saya, Toshiba tua pula dan segera saya menuju menu login untuk masuk ke mene-menu berikutnya. Ada beberapa pengunjung yang datang meninjau dan memberi komentar mereka pada malam itu. Saya segera membalas komentar-komentar mereka dan tidak terlalu banyak yang harus saya jawab, yang agak banyak adalah penyuka atau yang memberikan like-nya. Karena tidak banyak yang harus saya balas, maka sayapun segera menuju tempat tidur. Pada saat itu waktu menunjukkan pukul 24.30 wita, sayapun segera merebahkan tubuh untuk tidur.

Pada pukul 02.00 istri saya bangun untuk buang hajat (pipis) dan keadaan sekitar rumah kami masih dalam keadaan normal sebagaimana biasa, tidak ada keganjilan atau hal-hal yang mencurigakan, dia juga sempat menengok lewat jendela muka, semua dalam  keadaan aman dan biasa saja.

Pada pukul 03.10 wita saya terbangun namun saya tidak sampai beranjak dari tempat tidur karena tidak kepengen apa-apa hanya terbangun saja lalu kembali tidur. Namun tepat pada pukul 04.00 wita, istri saya bangun lagi untuk keperluan yang sama, dan pada saat itulah istri saya melihat pintu pagar sudah terbuka selebar untuk keluar sepeda motor. Melihat itu, istri lalu berteriak cukup keras sehingga membangunkan saya dan juga anak saya yang ada di kamar sebelah. Dengan keadaan pandangan mata dan juga pendengaran yang masih samar dan sayup, lalu saya mencoba melongok ke luar dan ternyata memang pintu pagar sudah dibuka si pencuri dan motor Honda Supra X 125 kesayangan saya telah raib dibawa kabur oleh pencuri. Kejadiannya kira-kira 30 menit sebelum istri saya bangun.

Dari kejadian ini, saya seperti tersadarkan, bahwa sewaspada apapun kita dalam mengamankan semua yang kita punya, kalau sudah menjadi kehendak Yang Maha Memiliki, tetaplah akan terjadi juga. Situasi lingkungan yang aman selama ini telah melenakan saya, sehingga tak ada keinginan atau pemikiran untuk memindahkan motor ke dalam kamar misalnya. Dan, yang ini adalah yang pertama kali saya alami selama hidup, karena itu juga mungkin yang  membuat kita terlena dengan keadaan dan kebiasaan yang telah berlangung cukup lama dalam hidup saya. Saya hanya bisa mengatakan kepada anak dan istri, bahwa ini satu peringatan supaya lebih berhati-hati lagi. Dan, syukur alhamdulillah kita semua masih selamat karena ternyata Allah Shubhanahu wata’ala  masih menginginkan kita hidup dan tidak membiarkan si pencuri masuk dan mencelakai kita. Kita masih bisa menghirup udara pagi yang segar dengan kandungan oksigen yang maksimal untuk bekal berbagai aktivitas kita ke depan berikutnya. Dan yang paling penting dari setiap kejadian semacam ini, adalah  mengambil hikmahnya, yaitu bisa lebih hati-hati dan waspada lagi ke depannya. Mudah-mudahan kejadian seperti ini tidak akan pernah terulang kembali di masa-masa akan datang, amien.

SPARK OF CONTENT :

Whatever we have done in an attempt to secure our belongings, the decisive factor is the will of God. In a sense if Allah the Almighty God wants something happen, then something must have happened. And that is what has happened to my bike. I’ve been trying to save Honda Supra X motorcycle 125 of my favorite in the garage next to my house. It is an usual habit I do every day until today, and because it was used as it was then I fall asleep and is not expected if the event of loss or theft could occur. But however the incident has happened and I do not have a bike again. Buy a new one? if yes, there are only two choices, buy by cash or credit. Incidentally still had a balance of savings is enough to buy the cash and finally I decided to cash only. Without another thought, I went straight to the Honda dealership and now I have to get a replacement for my lost beloved with the same brand and cilinder honda. Thank God, now I can move back in the office with the help of my new honda, hahaa …